Malam Di Ambang Sambutan Merdeka ke 56.

/ Sunday, September 1, 2013 /


Semalam, hari jumaat 30 Ogos 2013.Sehari sebelum sambutan hari kemerdekaan ke 56, adalah hari yang sibuk bagi aku.  Mana taknya..hari jumaat tu pagi - pagi macam biasa aku keluar pergi kerja hakiki aku. Banyak kerja tak.payah cerita la. Tapi dah jadi tanggungjawab orang kata. Demi sesuap nasi aku gagahi jua.
Habis kerja hakiki aku, aku tak balik terus rumah. Lepak pejabat dulu sebelum masuk kerja malam pulak. Nak lelap mata kat pejabat tak boleh - boleh. Tak tau kenapa. Walaupun ramai budak dah balik, yang ada cuma juruteknik - juruteknik bujang ja melepak melayari internet. Mata cuba aku pejam. Tapi tak boleh melelapkan mata.

Jarum jam dinding menunjukan tepat jam 7 malam. Lekas - lekas aku salin pakaian dalam bilik solat pejabat aku. Uniform biru tua aku sarung,  perutukan dibawah Akta Polis 1967 aku pakai siap sedia berjasa kepada Agama, Bangsa dan Negara. Teringat aku isteri rumah. Sebenarnya dia tak berapa sihat dan mendapat cuti sakit. Fikiran aku kembali ke rumahku. Agak-agaknya apa dia buat sekarang. Fikiran aku mengalamun lagi. Mesti suami-suami muda lain sibuk bawa isteri masing-masing bersuka ria sambut ambang merdeka malam tu. Dengar cerita ada pertunjukan bunga api di Putrajaya. Lamunan aku terhenti. Aku kena cepat ni. Kalau tidak terlambat. Waktu magrib dah nak masuk.

Lantas aku aku terus ke motosikal aku yang aku letakkan depan pejabatku. Ku hidupkan motosikalku terus ke Balai Polis. Jalan nampaknya basah...hujan mencurah curan turun tadi menyebabkan banyak lopak - lopak air di sepanjang perjalanan aku. Aku terus menunggang dengan penuh hati-hati. Setiba di balai dan lapor diri. Kerja -kerja kepolisan dituguskan dan haruslah dijalankan penuh didikasi.

Waktu hampir menunjukan jam 1 pagi. Setelah tamat waktu bertugas dan senjata diserahkan. Aku terus pulang ke rumah. Kedinginan malam pada waktu tu seolah olah seperti jarum kecil mencucuk badan aku. Hampir jam 2 baru aku tiba di rumah. Memang penat. Waktu tu menang penat. Penat tak terkira. Sampai aku tertidur atas lantai. Tak terdaya nak mengdaki katil yang seperti gunung kinabalu tingginya. Isteri mengejutkan aku dari terlelap. "Abang..bangun!! Mandi dan tidur atas"...tersentak aku dari tidur nyenyak. Aku gagahkan diri mandi. Terlintas dalam kepala aku. Janji aku dengan isteriku yang aku nak bawa dia ke dataran merdeka pagi ini. Cepat - cepat aku bersihkan diri terus tidur. Kan besok aku terbabas lak sampai tengah hari.........

Selamat Menyambut Ulang Tahun Kemerdekaan ke 56.


Zzz..zz.z..zzz.z.z..krohh..krooh..

-
Harith @ SamGalaxy

0 comments:

Post a Comment

 
Copyright © 2010 Budak Belemoih™, All rights reserved
Design by DZignine. Powered by Blogger